SEA Games 2017, dari Cedera Sampai Pesona Dek Jona

IMG_2454

Cerita SEA Games kali ini emang beda sama yang postingan SEA Games di Myanmar. Nggak perlu nyamar bak Ninja Hatori, nggak perlu jalan kaki ke hall mendaki gunung lewati lembah kek di Nay Pyi Taw. Tapi SEA Games di KL ini penuh dengan drama.

Gimana enggak, dari sebelum berangkat aja udah ada telenovela dari Polandia, belom lagi berita soal tim sepak takraw yang dicurangin, bikin eike rada deg-degan gimanaa gitu, takut di bulutangkis ada opera sabun. Benar saja, di stadion, kami didendangin lagu Perawan atau Janda….

Continue reading

Advertisements
Posted in Uncategorized

A Day With The Champs: Owi/Butet’ Media Tour 2016

Hari ini, hari semifinal Malaysia SSP 2017 dan ada hal yang gak ngenakin. Pertama Owi/Butet kalah, kedua, mereka dapet jadwal yang gak oke banget. Jadi daritadi baperan aja liat mereka maen kayak gitu, ditambah lagi eike orangnya gak bisa move on- an banget dan teringat terus masa-masa kejayaan dese bedua. Ya maklum deh dari jaman purbakala eike udah ngikutin mereka berdua, jatoh bangunnya kayak apa, ya alhamdulillah sih cukup tahu mereka itu seperti apa.

Lah ngalor ngidul gini mbaknya? Haha okeh, daripada baper-baperan mulu, mari kita ingat masa-masa bahagia pas Owitet menang medali OG dan hari-hari setelahnya…

Continue reading

#TerimakasihOwiButet

Sudah lewat beberapa hari setelah mimpi kita semua jadi kenyataan, bulutangkis kembali menyambung tradisi emas olimpiade yang terputus di London 2012. Eike ngga tau mau mulai darimana, yang pasti, rasanya banggaaaa banget sama Owi/Butet.

Yah tau kan mereka sebelum menang emas, lagi gimana-gimana gitu lah. Mulai dari minim gelar, kalah sama pemain lapis 100 Denmark, sampe sempet jadi sorotan dimana-mana.

Tuhan memang punya cara sendiri. Coba gini deh, jujur aja semua. Apakah kita pernah meragukan mental bertanding Hendra/Ahsan? Neva eva!. Mereka udah membuktikan selalu menang di event-event penting. Di Rio? Mereka tampil under pressure setelah kekalahan dari Endo/Hayakawa.

Owi/Butet? Apakah ada dari kita yang meragukan mental bertanding mereka? Sering. Sudah leading dan kekejar sama Zhang/Zhao dan gagal di hadapan publik sendiri. Jadi ragu kan? Tapi lihat sendiri kan gimana mental bertanding mereka di Rio? They were unbeattable. Kayaknya kemaren itu hanya Tuhan yang bisa menghentikan mereka.

Waktu Owi/Butet hattrick All England, akika kebetulan jadi saksi di ketiga finalnya. Raut muka Owi/Butet waktu itu beda banget, terutama saat menang yang ketiga. Dari mulai masuk lapangan udah beda. Asli, eike aja yang ngga face to face di lapangan, jiper. They have certain look, which is too complicated to explain. Matanya…. Tatapannya.

I’m so happy to see they have that kind of look di semifinal pas lawan ZZ. Sumpah, nggak tau itu pada kesurupan apaan, yang pasti, eike seneng banget ngeliat Owi/Butet kayak dulu lagi. Main jedar-jeder bikin lawan mentok geleng-geleng ga tau mau ngapain. Skenario ngangkat terus ke Owi supaya Owi error dan berantem ama Butet, atau maksa Butet ke belakang, semuanya dimentahin. They….are….damn….unstoppable.

To me, mereka seperti bilang ‘The hell with everything, we’re so done with pressure! London 2012, not gonna happen again, my friend!’.

Untuk yang fanatik berat ama badminton, I believe you guys also see something different with Owi/Butet that day.

Sejak ngeliput mereka dari 2011, alhamdulillah bisa dikasih kesempatan ngeliat pahit-manisnya perjalanan karier mereka. Mulai dari underdog tetiba BOOOM! Jadi XD yang ditakuti. Li Yongbo ampe bete, ngapain lagi sih ini Liliyana Natsir? Gangguin gw aja dari jaman Gao Ling, ke Ma Jin, sampe Zhao Yunlei.

Terus udah kebaca lawan dan menurun. Owi sering unforced errors dan Butet bete to the max, sampe semut aja bisa ngeliat kekesalan Butet yang kalo kata incess SYR : terpampang nyata.

Sampe di titik bisa bangkit lagi dan hattrick All England. Lalu terbenam dengan gemerlap kedatangan Hendra/Ahsan… Owi yang dulu terintimidasi mulu ama Butet, belakangan mulai stand for himself. Owi bisa ngebuktiin kalau dia layak juga disejajarkan sama seorang LN.

Eike terharu banget pas denger Butet bilang kalau kata-katanya Owi bikin dia semangat dan pede waktu di final Rio 2016. Seorang Owi yang waktu di London 2012 kalah melawan dirinya sendiri, kali ini bisa jadi pahlawan untuk dirinya, partnernya dan negaranya.

Nama besar Butet seringkali membuat orang banyak langsung mengkambinghitamkan Owi atas semua kekalahan mereka. Padahal nggak jarang Butet mengakui kalau dia nggak tampil bagus di beberapa pertandingan. Waktu di All England (I forgot which one), Butet bahkan memuji Owi yang bermain lebih bagus darinya. Emang waktu itu Owi kesetanan amat, saaat seeet saaaat seeet, juara All England (lagi).

Satu hal yang membuat kita kagum akan jiwa besar seorang Liliyana yang mencerminkan jiwa seorang juara. Dia tidak malu mengakui kekurangannya dan introspeksi diri, akan menghilangkan keegoisannya yang selama ini dilakukan saat terlalu ekspresif kalau Owi bikin salah di lapangan. Nggak semua orang, terutama atlet level elit, mau mengakui itu dan mengumumkannya ke seluruh penjuru bumi dan langit.

Relationship Owi ama Butet ini juga lucuuuuuk. Mereka itu benci tapi rindu, kalo lagi sebel, sebeeeeeeel banget. Owi kalo udah puyeng ya tetep dengan gayanya yang ngeyel minta digamparin, Butet kekeuh bersikeras dengan pendapatnya kalau Owi harusnya begini begitu begini begitu.

Tapi no matter how, mereka saling menggantungkan nasib satu sama lain. Ngga bisa begitu terus dong.

Pas All England (again, I forgot which one), di breakfast hari final, si Butet ngingetin Owi untuk makan vitamin, jaga kondisi, tidur, dll. Aaaawww so sweet banget ga si! (I think I posted this scene on my Instagram acc).

Sebelum ke Rio, ada sesi foto jersey olympian di Ciumbrella. Semua udah difoto sama my partner, kak N. Pas Owi/Butet, kak N lagi berhalangan, dan minta tolong eike. Sebelum foto sesi dimulai, eike becandain dulu buat icebreaking (walopun….. akhirnya jadi bumerang buat eike dan balik dibully).

“Ucok/Debby fotonya ada yang gandengan tangan bedua, kalian juga wajib kayak gitu ya!”

“ENAK AJAAAAAA! Gue udah liat tu fotonya Ucok/Debby udah kayak prewedding, pokoknya ga mau kayak gitu!” – Butet.

Owi cuma cengangas cengenges.

Gaya 1, gaya 2, gaya 3. Abis itu mati gaya.

Eike tereak “ OKEEH, sekarang yang lepas gitu dong senyumnya, jangan ditahan-tahan, ngapa!”
“INI MUSDALIFAH ribet banget sih! Gimana dong bagusnya?” – Butet pastinya membully akika.

“OKEEEH, gaya bebas, senyum, bayangin abis dapet emas olimpiade bisa libur latihan enam bulan,…. KETAWA LEPAAAAASSS!!!!!”

“Mbak Wid, bilangnya senyum 5 M gitu dong,” – Owi.

“Wah bener wi, ayoooo senyum bahagia abis dapet 5 M,”

Langsung pada senyum Joker lima jari….

Ternyata senyum 5 M kini menjadi kenyataan…

 

Tentang Owi….

Paling lucu kalo liat Owi lagi gegayaan songong minta dibully ama Butet. Biasanya kalo begini eike paling seneng ngomporin ‘Tet, itu partner lo lagi kenapa?’. Abis itu Butet langsung ‘smash’ dia deh dengan bully an benci tapi rindu – teteup. Pernah Butet cerita, dia lagi bawa mobil dan ketemu Owi, trus Owi buka kaca dan ngeledekin, dijawab ama Butet ‘Heh, jangan macem-macem, ya. Gue senggol mobil loe, bonyok baru tau rasa!”. Etdah galak bener.

Owi dari waktu ke waktu makin dewasa, iya lah ya dari bujang begajulan sekarang udah jadi bapak. Walaupun eike nggak gitu deket sama estrinya, namun eike melihat Mici berpengaruh dengan makin wise nya Owi. Walaupun public speaking Owi masih belum yang oke banget, tapi dia ada kemajuan dari yang dulu kalo diwawancara cuman jawab: “Saya idem ama ci Butet,”. KROMPYAANG.

Pernah dulu pas wawancara, jawabannya ada yang dibantuin sama Mici. Lama kelamaan, Owi jadi terlatih untuk bisa ngasih jawaban yang lebih proper ke media.

Bertahun-tahun ngeliat metamorfosis seorang Tontowi Ahmad. Pernah abis juara (yang mana eike lupa saking banyaknya), Owi dibilang terlena, sampe coach Richard turun langsung nanganin dese. Waktu libur weekend dipotong, jatah keluar asrama diperketat, latihan drilling ditambah. Sampe temennya (demi masa depannya, kita samarkan saja namanya. Sebut saja Mawar, eh tapi ntar dikira yang ituh lagi), bilang kalau Owi sempet yang rubuh banget, katanya: “Kalau gue bukan cowok, mungkin sekarang gue lagi nangis. Gila, rontok ini badan,”. Temen-temenya sampe bikin hashtag #saveowi #prayforowi. Ofkors lah ini becandaan aja buat bikin Owi lebih semangat.

Sedih waktu inget momen penyambutan Asian Games Incheon 2014. Kala itu Owi/Butet tenggelam diantara peraih emas, Hendra/Ahsan dan Greysia/Nitya. Padahal mereka sumbang medali juga, Owi/Butet perak, dan perunggu dari Praveen/Debby. Biasanya mereka yang dikerubutin, sekarang malah mereka yang berpaling dan pulang duluan. Rasanya pengen bilang, heeey tungguuuuuu… we just wanna say Thank you.

Sebuah kejadian membuka mata eike akan seorang Owi. Waktu dia nyanyi di karantina. Rasanya semua tau ya momen ini. Disamping becandaan-becandaannya yang seru, ada satu hal yang menyentuh hati: Owi tampil sebagai jelmaan Charlie Van Houten. Kalo kata anak-anak, dia malam itu jadi vokalis es teh dua gelas. Eike baru sekali ini ngeliat Owi segini pedenya, tapi bukan sembarang pede.

I mean, eike ngga tau dia bisa seperti ini, membuat orang terkesima. Jujur yak, pas momen itu kayaknya penonton terhipnotis banget ama si Owi, kaget dia bisa segitunya. Ternyata bukan cuma eike yang baper, pas nengok ke kak Icad, dese juga lagi berkaca-kaca menatap anak didiknya yang didrilling abis-abisan mulu di lapangan ama dese. Ada makna dibalik tatapan kak Icad, I’m sure and very sure. Abis itu langsung cuss tanya ke dia, kebetulan mau bikin beritanya juga.

DANG. Bener kan jawabannya, dari situ dia melihat kalau Owi tadi seperti Owi yang dulu, penuh keyakinan terhadap dirinya dan ini menunjukkan sinyal kalau dia itu seorang juara. Tuh kata kak Icad. Belom cukup, abis itu eike nanya ke Owi tentang penampilannya tadi di panggung. Again, jawabannya amazed me. Dari sini, eike mulai curigation, apakah artinya ini ada peluang di …. Ah sudahlah. I don’t wanna jinxed it, nggak mau mengacaukan aura-aura olympic, takut kecewa.

Sebelum ke Rio, eike sempet ngobrol-ngobrol sama Owi, pas ditanya satu hal tentang seorang Owi, dia jawabnya kalau dia adalah seorang pejuang. He proved it.

Enivei, soal band pelatnas, pasti pada penasaran ya, kenapa anak-anak ketawanya ampe begitu amat? Haha, yang nebak mereka lagi ngetawain yang tampil ngeband, emang bener. Tapi mending ngga usah diceritain disini ya, soalnya ngga enak aja sih. Semua personel band dapet celaan masing-masing kok, wkwkwkkw. Maapkan ya Owi, Gel, San, Nal, emang kalian kasian bener punya temen-temen usilnya minta ampun.

Trus apaan sih yang bikin ketawa sampe geli banget? Entah karena emang suasana lagi pada kompak dan kondusif banget saat itu, rasanya malam itu semua berbahagia. Apalagi dengan makanan yang disediain, TOP banget. Kudus, I love you lah pokoknya.

Acara malem itu makin meriah dengan cengan-cengan kepada temen-temen yang lagi tampil. Ditambah pelatih-pelatihnya ikutan, dan mereka bikin prediksi kira-kira gerakan aneh apa yang dilakukan si personel band, dan tiba-tiba langsung kejadian beneran, meledak deh itu tawa mereka!. Dan prediksi-prediksi itu semacam kebiasaan-kebiasaan si atlet sih, jadi pada girang bener pas prediksi tepat.

Butettt-1

Etapi jangan salah lho, mereka ini juga pada terhibur banget sama band pelatnas. Buktinya pas selesai, pada tereak ‘we want more, we want more’. Tapi abis itu diledekin lagi sih.

Butet itu…

Nggak pernah cukup kata-kata untuk menggambarkan seorang Butet. Pertama kali ngeh itu pas nyokap bilang “Wid, itu ganda putri Liliyana Natsir sama Vita Marissa bagus lho,”. Sejak saat itu jadi pay attention lah sama Butet.

Sejak sering ngeliput dia langsung, jadi tahu kalau Butet itu adalah salah satu fighter terbaik yang pernah eike temui dalam hidup ini. Ada ya orang yang bisa ‘ngejagain api’ supaya nggak padam selama bertahun-tahun. Udah dikipas, ditiup-tiup, sampe dihujanin ama pasukan Chaynak, tetep aja itu api nyala.

Waktu juara beribu-ribu kali di All England, rute perjalanan Butet kayaknya cuman hall-hotel-tempat makan. Sama sekali ga jalan kemana-mana, beli lotion, beli tempelan kulkas, beli baju emyu, semuanya kagak adaa! Palingan nitip atau kalo abis menang dia ada waktu, baru beli. Sama tuh kayak waktu menang di Paris. Huellooooohhh, siapa sih yang ga beli oyeh-oyeh kalo ke Peyris? Butet waktu itu abis menang baru dianterin buru-buru ke salah satu counter barang branded yang eike aja ga berani masuk saking mahalnya. Dese mau beli oleh-oleh buat mamaknya. Trus ngga tau deh akhirnya jadi apa engga, kayaknya ngga sempet karena kemaleman atau apa gitu.

Bicara soal porsi latihan di pelatnas, udah pada baca dong di media kalau dia ngelahap porsi latihan apapun yang disuguhin sama kak Icad? Itu benar adanya. Bukan cuma browix yang udah mau metong jelang olympic. Pada suatu hari, eike keluar dari ruang kerja yang depannya langsung lapangan anak-anak ganda campuran. Wow, Butet lagi ikut latihan fisik macam beep test yang lari bulak-balik sejuta kali. Mengutip dari media D*tik, kak Icad memang si Raja Tega.

 

Selama di karantina

Sejak di bandara menuju Semarang, eike layak dinobatkan sebagai adalah objek penderita paling dikasihani tahun 2016. Siapa lagi kalau bukan seorang Butet yang membuat hidupku merana sepanjang liputan karancwinah?

Di bus menuju Kudus, eike padahal udah duduk bareng mba boss sembari diskusi soal kerjaan. Salah besar kita duduknya sampingan sama Butet. Habis sudah nama baik dan martabat eike dimata atasan. Ga jadi ngebahas kerjaan, malah ngobrol-ngobrol dari Semarang ampe Kudus, ga berasa lho. (Yang dibully sih berasa bener)

Besok pagi-pagi buta jam 7 pagi, eike udah ke lapangan untuk liputan.

“Wuiih, tumben mba udah motoin kita latihan pagi-pagi gini?”

“Iya dooong, kan biar keliatan kerja, ada boss gue… Hahaha becandaaaaa! Emang ini programnya diliput semua dari pagi, tet”

Abis itu pas lunch, kita duduk rame-rame termasuk ama mba Yuni. Ga ada angin, ga ada ujan, ga ada Yong Dae, si Butet ngomong gini:

“Ci Yuni, masa kata mba Wid, dia motoin kita pagi-pagi supaya keliatan kerja aja di depan ci Yuni,”. Jelas dan tegas. Di depan sejuta umat.

Bbrrrrhhoooeeekkk – eike keselek es teh manis. Lalu senyum-senyum basi sambil nutupin muka yang udah merah kayak kepiting saos padang.

Minta dikasih payung cantik gak sih ini orang?

Sabaaar…. Sabar.

“Boong mba, jangan percaya kata Butet!!!!!!!” – akika membela diri habis-habisan.

Abis lunch, Butet balik sama geng olympian, eike belakangan ama team support. Pas lagi ngomongin kerjaan sama mba Yuni, tiba-tiba.

“Mbaaaaa, mba Wid, siniii!”

“Apaan, tet?”

“Sinii cepetaan, siniiiii” – kayaknya penting banget, wah mungkin soal hidup dan mati.

Langsung permisi ama mba Yuni untuk nyamperin Butet.

“Mba, sini deh. Coba liat, sendal lo dimana?” – kita abis makan di pendopo, yang mesti copot sendal. Baru nyadar siang itu puaaaanaaass banget, jadi eike nyamperin Butet sambil jalan jinjit-jinjit nginjek beton nahan panas.

“Hah, emang kenapa sendal gue?. Celingak celinguk belom curiga, kirain sendal eike diembat kucing garong.

“Hayolooooh, pulang nyeker!!” trus dese masang muka iseng plus ketawa sampe matanya ilang.

“Siauuul, gue dikerjaaiiiiin! Teeeeet, mana sendal gueee?”

“Ih mana gue tau, udah yaaa gue mau balik,”

“HEEEEEEEH, serius ini mana sendal gue, ga bawa sendal lagi ini ke Kudus!!!”

“Tuh, coba liat….” Lalu dese nunjuk tembok beton penyangga rumah Joglo, sendal eike nangkring diatasnya.

“EMANG DASAR ISENG BANGET INI ORANG, NGGA SOPAAAAN YAAAA!!!!!!”

Lalu dese ketawa syaithon dan ngabur ke mobil.

Besokannya dia bilang “Mba, itu masih mending, kmaren kak Icad ngasih ide ke gue: sendalnya Widya taro aja diatas genteng rumah Joglo itu,”. Astaghfirulloh.

Pas makan, tim olympian sering dapet prioritas dan menu spesial, misalnya salmon steak yang bikin ngiler itu. Nah, eike kan kalo karantina biasanya duduk bareng mereka, sering banget si Butet bilang ke ahli gizi:

“Kak, masa katanya Mba Wid nggak terima, kenapa dia nggak dikasih steak. Dia katanya mau juga, sampe ngeliatin steak saya mulu trus minta,” dr. Ella, sang ahli gizi, ngeliatin gue dengan tatapan menghina penuh curigation, walopun dia tau kalo Butet lagi ngerjain doang. Tapi kan tetep aja ini muke mau ditaro dimana coba?

“dr. Ella percaya kalo aku ngomong kayak gitu? Lebih percaya aku apa Butet coba?”

Lalu si oknum tersangka cekakakan puas.

Waktu makan bareng adalah waktu dimana dese puas bener membully gue. Mulai dari mempertanyakan kenapa porsi makan gue banyak bener (padahal biasa aja, sumpah), ngomongnya pake TOA 20 biji.

“Ini mbak Musdalifah banyak banget makannya, pantesan ngga kurus-kurus. Perasaan dulu elo kurus deh, mba”

Abis itu semua peserta karantina langsung ngeliatin piring gue. Kebetulan aja abis nambah tahu telor. Damn.

Bully pembullyan yang dilakukan oknum LN tidak hanya menyerang mental tetapi juga fisik. Eike lupa waktu itu gara-gara apa, apa karena lucu kita abis ngetawain sesuatu, pokoknya tangannya (MANA MUKULNYA PAKE TANGAN KANAN) mukul lengan eike dan astagfirulloh itu rasanya setengah disemes Fu Haifeng. Sakiiiiit banget. Sampe eike kejar kalo ga salah, trus dia nendang-nendang dan kabur, sudah barang tentu akika kalah lari ama dese, udah gitu dese larinya zig zag, susye bener gocek-gocekan kayak pemaen bola. Klo udah dalam posisi terjepit, dese manggil-manggil kak Icad dan bilangin eike gangguin dia latihan. Coba deh ya, kalo ada kantor komisi perlindungan hak asasi manusia cabang Kudus, mungkin udah eike datengin!!!!!.

Tapi nih ya, kalo ga ada eike, dese nyariin tuh. Kata dr. Ella, eike ditanyain pas ga ikutan lunch. Mungkin dia mencari obyek penderita untuk melampiaskan keisengannya yang sudah tidak dapat ditolerir mahluk hidup lainnya.

Dulu, eike diberi kesempatan untuk menjadi saksi yang seksi (dulu masih kuyus) kejayaan Owitet hattrick di All England. Nah pas itu si Butet tuh ampun banget isengnya ga ketulungan, sampe ke Swiss kebawa tuh (taon berapa yak, lupa). Eike langsung cerita soal nostalgia ini ama dese pas lunch di karantina (tumben, lagi akur).

“Kan pas itu lo bilang, kalo lo ngeledekin gue, lo juara mulu,”

“Iya makanya sekarang gue bully terus,” – ASEM, gue tidak menyangka jawabannya begitu. Nemu aja pembenarannya.

“Nah tapi kan gue ngga ikut ke Rio, jadi lo ngga bisa membully gue. HA!”

“Kan bisa lewat whatsapp…” DAMN. Lalu eike mingkem dan pasrah.

Di karantina, tim ganda campuran ini emang latihannya ampun-ampunan. Tidak ada toleransi apapun, semua harus ikut program. Latihan fisiknya aja ya cukup untuk membuat atletnya sering-sering menyebut asma Allah.

Latihan tekniknya gimana? Beuuuh. Lucunya nih, kak Icad itu seneng banget tanding ama anak-anak didiknya, yang kalah biasanya traktir Han*masa, Starb*cks or Bask*n Robb*ns. Komposisinya adalah Kak Icad + 2 partner (pas karancwina sih si Onal/Mely) vs Owitet atau Coki/Debby. Kak Icad nih ya, NIAAAAAAAAATTTT banget kalo mau sparring, persiapannya mateng bener.

Pernah pas makan siang bareng, kita ga liat kak Icad. Eh ternyata dese masih di hall aja dong. Selidik punya selidik, ternyata dese mau tanding lawan Owitet di latihan sore nanti.

“Kak Icad mana nih?” kata Eike.

“Dia masih di gym, lagi latihan besi,” Debby ngasi tau.

“Wah, pantes, pasti dia siap-siap banget nih mau lawan kita, Wi,” kata Butet ngomong ke Owi.

Bok, I mean, secara kak Icad udah tuwir dan lawannya juara dunia, yaudah sih kalo kalah. (Mental-mental looser amat ya gue).

“Kak Icad tuh ga mau kalah banget sama kita tau, makanya dia ngotot banget, yang jadi partnernya yang deg-degan,” kata Butet.

Terungkap juga kalo Onal + Mely udah deg-degan takut maennya jelek dan dimutilasi ama kak Icad karena nggak bisa back up dia.

Akhirnya sampailah kita kepada duel super seru antara Bapake vs Anak-anake. Onald/Mely nerpes banget kalo bikin salah, mereka juga disalahin kalo Owitet ngasih bola ke Kak Icad dan kak Icad ga bisa balikin (YA IYALAAAAAAH, kak!). Ini tumben 2 lawan 3, biasanya malah lawan 4. Owitet serius bener udah kayak lawan ZZ + Xu/Ma + Li Yongbo. Si Butet bener-bener keliatan banget ambisi ga mau kalah, mukanya serius banget, kalo salah mukul kayak nyesel banget. Dia mah kayaknya kalo tanding lawan gue juga serius deh.

Ada sebuah keadaan dimana Owitet udah kepepet banget posisinya dan Owi langsung cari jalan pintas dengan nyemes ke arah kak Icad. Abis itu kak Icad langsung ngamuk-ngamuk ke dia. Wkwkwkwkwkwkwk, yah kak, namanya jugak usaha nyari poin.

Kalo si Coki mah emang sengaja, iseng banget dia kalo lagi tanding ama kak Icad. Smes kencengnya dia yang bisa ngerobekin karpet lapangan, sengaja diarahin ke kak Icad. Ato kak Icad dikasih pukulan nyeken/tipuan yang bikin mati langkah. Nah, seru tuh, abis itu kak Icad ngamuk ato marahin pasukan partnernya. Kak Icad bisa ngamuk nyamperin Coki ke lapangan sebelah. Kadang terjadi adegan kejar-kejaran antara pelatih ama atletnya itu. Pffiuuhh,,, ya kurang lebih begitulah keadaan di karancwina.

So, perolehan medali emas Owitet emang didapet dari hasil tiap tetes keringat mereka. Ngeyelnya Owi yang bawaannya pengen nonjok dia, isengnya Butet yang bawaannya pengen ngulek dia, eike bersyukur bisa menyaksikan semuanya, kekurangan dan kelebihan. Saat mereka jatuh, saat mereka ada di puncak tertinggi. Selamat Wi, Tet. Medali emas Olimpiade Rio ini memang paling layak ada di genggaman kalian berdua….

 

Posted in Uncategorized

Ini Lho Barisan Coaches Pelatnas Ciumbrella

Baiklah para pembaca sekalian (duile, emang ada yang baca?!). Seperti janjiku pada ngana-ngana semua soal postingan pelatih, sekarang mau kubayar lunas nas. Kayaknya blog ini isinya soal atlet mulu yak? Atau tentang penderitaan eike. Sekali-kali kek kita ngalor ngidul ngobrolin orang-orang dibalik sakseis atlet yuk. Cuss!!

1. Senggel putra, atau bahasa Jawanya, Men’s singles sector. Di sektor ini, ada empat pelatih : Hendry Saputra, Marlev Mainaky, Imam Tohari dan Deni Danuaji.

Jujur eike baru mengenal koh Hendry sejak Thomas Uber Cup 2014 di Indihe. Eke penasaran juga, kayak apa sih pelatih kesayangannya Simon Santoso dan Jonatan Christie ini? Koh Hendry ini ternyata orang yang gigih dan semangat pantang menyerahnya puol deh. Nah itu liat aja si Saimen yang nggak gampang dihadepin bisa nurut ama doi. Dan pantes aja menurut si Jon, koh Hendry adalah the best coach he ever had.
Continue reading

Posted in Uncategorized